Cat: Cerita Lucah | By: on 17th April 2020 | 7448 Views | Comments Off on Cerita Lucah – Baru Nak Belajar

Ni nak cerita lah pasal pengalaman zaman

persekolahan dulu. Hari tu kelas abis awal,

macam biasa aku ajak member pergi lepak kat

taman riadah, port kita orang. Kalau dah lepak

dengan member tempat camtu biasa lah apa lagi

kalau tak bersembang pasal awek masing-

masing. Cuma aku aje yang belum ade lagi,

mungkin sebab aku ni memilih sangat sejak

break-off dengan awek aku. Ego lah katakan.

Tiba-tiba saja ternampak 2 orang awek dari

sekolah perempuan dekat kawasan tu sedang

berjalan seperti mencari satu tempat untuk

mereka duduk. Aku pun apa lagi, pasang susuk

lah! Ini lah ‘chan’ aku nak tunjuk terror kat depan

member- member. Akupun mulakan langkah

macam seorang perwira.. Tunjuk macho lah

konon.. “Hai” aku menyapa kat dia orang. Mereka

hanya balas senyuman kat aku. “U berdua ni baru

balik sekolah ke?” tanya aku lagi. “Ya..” dengan

nada sombong mereka menjawab. “Eh jual mahal

nampak?” aku bertanya dalam hati. Tak Pa, ikan

pasti makan umpan, salah seekor mesti dapat

punya. “By the way, nama I Lan and U?” tanya

aku lagi dengan konfiden. “I Yati dan yang nih

sepupu I, Yuni..” Si Yati, 15 tahun, ni putih gebu

dan si Yeni, baru 13 tahun, kulit ‘sawo matang’

macam aku juga. Lepas tu mulalah aku jual

minyak kat diaorang. Member-Member aku pun

berbulu mata diaorang sebab aku dapat layan dua

awek, sekor pun aku tak offer nak kenal kan

untuk dia orang.. Dalam diam member-member

hilang entah kemana. Ternampak pulak couple

kat depan tengah syok beromen. Kita pun apa

lagi ketawa-ketawa malu lah konon nampak

macam tu.. “U all tak pernah ke nampak benda

macam tu atau pun pernah tak buat benda

macam tu?” dengan tak sengaja aku tertanya kat

diaorang. “Eh tak lah! Gila ke, kita ni masih

sekolah lagi mana boleh buat macam tu..” jawab

Yuni yang tiba-tiba bersuara. “Ai? Apasal pulak

kita masih sekolah tak boleh buat pulak? Ingat

orang dah kerja aje boleh buat?” Aku jawab

dengan sahaja. “Kalau I ringan-ringan pernah juga

dengan ex-bf I” celah Yati. “Oh ye ke? Macam

mana best tak?” aku tanya dengan sungguh-

sungguh nak tahu. “OK lah tapi tak rasa apa pun

mungkin my ex tu tak tau romen lah” sambung

Yati lagi. Yuni hanya seyum sinis dengar jawapan

dari Yati tu. Hai nampak nya kenduri besar lah

aku malam ni.. “Kalau gitu I jadi bf you lah I

boleh bagi U feeling punya” jawab aku dengan

berseloroh. Kee! Kee! Kee! Ketawa gatal

bercampur miang memecah senja tu. “U mesti

dah expert eh!” tanya Yuni. “Expert tu tidak lah

tapi boleh tahan experience jugalah” jawabku

lagi. “Betul ke? Dengan siapa? Dah banyak ke girl

yang U buat cam tu?” tanya Yati. “Yang tu tak

leh jawab dulu, kalau U nak tau kenalah cuba

dengan I dulu, nanti U mesti tau punya..” sambil

tu aku merapatkan lagi tempat duduk aku dengan

Yati. Yati berbisik kat aku, “I nak, tapi Yuni siapa

nak handle dia?” “No problem I tahu macam

mana nak handle dia” sambil aku tarik tengkok

Yati dan berbisik. Sempat aku jilat telinganya

untuk memulakan adengan yang memberahikan.

Uhh.. Yati mengeluh kesedapan dengan jilatan

lidah api aku. “Eh korang buat apa ni!?” tanya

Yuni. “Tak de apa apa, ringan-ringan aja, U relax

lah tengok kita buat, kalau nak belajar teknik-

teknik beromen, sambil tu tengokkan kalau ada

orang OK!” perintahku. Sambil tu aku suruh Yuni

duduk kat sebelah aku. Yati sudah mula hayal

dek pelukkan elektrik aku sambil mengusap-usap

tengkok dia, ni lah kelemahan perempuan, bibir

aku pun mula mendekati bibir Yati. Kita

berciuman basah sambil lidah kami bergomol

antara satu sama lain. Yuni hanya perhatikan

kelakuan kami berdua. Tanganku meraba-raba ke

tetek Yati yang agak padat tu. Hmm besar juga

tetek dia, Yati biarkan apa yang aku buat. Tak

cukup dengan tu aku pun menyapai tangan Yati

untuk meraba pelir aku, dia turutkan

kemahuanku, uhh sedapnya. Satu demi satu aku

tanggalkan butang uniform Yati, ternampak

longkangnya yang gebu tu, aku menyelokkan

tanganku ke dalam colinya dan meramas-ramas

tetek si Yati. Dia mengerang kesedapan, makin

keras dia memicit buah pelir aku. Dalam itu aku

pun melepaskan butang coli Yati, aku pun

menyelaknya dan lidah apiku pun mula mencari

sasarannya nya. “Eerrgghh..”, Yati mendesah lagi

mungkin sedap atau mungkin tak tahan geli. Aku

tak peduli sambil cuba memasukkan payudaranya

ke mulutku sambil menggigitnya. Rasa macam

nak telan aje gunung tu. Tanganku mula

menjelajah ke peha Yati yang putih gebu itu,

dengan perlahan aku meraba selengkangnya. Aku

mengusap-usap seluar dalam cotton- nya yang

dah basah sejak tadi lagi. Tiba-tiba Yati menarik

Yuni mendekati kami, diambil tangan Yuni ke riba

aku. Aku terasa panas, mungkin si Yuni pun dah

naik stim. Aku mula menurun kan zipku dan

mengeluarkan ‘pedang pemecah langit’ku dengan

dibantu Yati. Dia merosotkan seluarku ke paras

lutut, maka terlihatlah pedang yang terhunus

bersama dua biji bebola besi. Yati terus

melancapkan aku. Yuni seperti dirasuk, mula

mengikut apa yang dibuat Yati tadi. Dia mula

bermain dengan bebolaku. Aku pun begitu juga,

mula memasukkan jariku ke alor sungai yang

sempit itu. Semakin laju jariku berdayung, begitu

juga dengan Yati yang seperti lagi menumbuk

sambal. “Aahh.. Aahh.. Aahh..”, kata Yati yang

dah tak tahan itu, tapi aku tak pedulikannya, aku

terus mendayung sampai dia klimaks! Sudah itu

dengan matanya yang setengah buka setengah

tutup berbisik kat aku.. “U memang best, I tak

pernah rasakan macam ni” aku senyum sahaja.

Kapal tak sampai lagi. Aku menyorong kepala

Yati ke konekku yang mengeras macam batang

besi tadi. Dia tahu apa yang harus dia lakukan

walaupun nampaknya dia belum pernah kerja-tiup

(blowjob) tu. Aku mula merangkul Yuni dan

menciumnya. Dia tak melawan dan ikutkan saja

apa yang aku buat. Tetek Yuni tak sebesar tetek

Yati tapi padat dan kenyal. Aku menyelak

uniform serta coli Yuni. Sambil tangan kananku

pula menyelak seluar dalam Yuni yang pun dah

basah kuyup. Kedua-dua awek ni tak de bulu

cipap lagi. Jari-jariku mula bermain di celah

selengkang Yuni yang lubangnya terlalu kecil lagi

sempit itu. Sekarang giliran Yuni pula untuk

menikmati kelazatan zakar aku sambil Yati

memerhatikan perbuatan adik saudaranya tu. Yati

menjilat-jilat pula pelir aku. Waah aku bagaikan

raja dilayan dayang-dayang. Aku meramas tetek

kedua awek tu. Kiri dan kanan. Hari sudah gelap

tak nampak satu manusia dikeliling kami. Aku

suruh Yati baring di kerusi panjang tempat kita

duduk. Aku baring diatas Yati. “Bang! Yati takut

pregnant” “Don’t worry sayang I tak pancutkan

kat dalam” pujukku. Aku menyuruh Yuni

mengarahkan batangku ke mulut cipap Yati, ni

first time dapat buat adengan berat sebab tu

belum tau shooting lagi, dengan pelahan Yuni

memasukkan dan aku membantu dengan

menolak pelahan juga. “Aaww..”, jerit Yati.

“Sshh.., Sikit lagi sayang” rayuku pada Yati. Zitt..

Terasa dara Yati terkoyak olehku. “Ooh..”, Yati

kesakitan. Aku mengulum lidah Yati supaya dia

tidak dapat menjerit lagi. Aku pula mula

menghayunkan badanku. Kami berdua mula

mengimbangi permainan kami. Yati dah tak tahan

lagi langsung klimaks! Dia menciumku dengan

kuat, meyedut lidahku kepuasan biar pun sakit

pada mulanya. Kini Yuni pula merebahkan dirinya

di depanku, bagaikan minta di’fuck’. Aku

menguakkan kakinya tinggi dengan dibantu Yati.

“Ti sakit tak?” tanya Yuni pada Yati. “Sikit je

lepas seminit tu tak sakit lagi” pujuk Yati pada

Yuni agar melayani nafsuku. Aku pun rasa dah

tahu kat lubang mana aku nak sental, aku pun

mula dengan pelahan. Tapi kali ini batangku rasa

perit sedikit sebab lubang Yuni yang masih terlalu

kecil lagi untuk batang aku yang 5.5″ tu dan

bulatnya adalah sebesar bulat duit syiling 50 sen.

“Aahh!!” Setelah selaput daranya dirobek Yuni

menjerit kesakitan. Yati menutup mulut Yuni

supaya jangan menjerit. Aku pun suruh Yati

menghalakan selengkangnya ke arah mulut Yuni.

Dan menyuruh Yuni menjilat pantat Yati. Yuni

menghirup sisa-sisa air alor Yati tadi. Srrp srrp..

Terdengar jilatan Yuni. Yati yang kesedapan

memejamkan matanya. Yuni mula rasa keenakan

dek buayan syurgaku. Dengan pantas aku

meneraju kapal yang hampir berlabuh itu. Yuni

klimaks, aku tahu kemutan dan rasa kehangatan

air cipapnya yang menyembur batangku di dalam,

kemudian aku suruh mereka berlutut di depanku

sambil melancap depan muka dua saudara tu.

Crrutt crrutt crutt air maniku memancut dengan

banyaknya ke muka mereka sambil kusuruh

mengeluarkan lidah masing- masing. Hhmm

sedapnya mereka kata kat aku.. Rasa sakit di

puki dia orang dah hilang kini batang aku pulak

yang melecet sebab mengoyak dan merobek dua

dara sunti sekali goes. Aku mengaku itulah

pengalaman make love aku yang pertama dan

mereka pun rasa beruntung juga sebab dapat

bujang aku pada malam tu. Satu hari tu

pemeriksaan dah nak dekat, jadi Yuni pun ajaklah

member dia sorang tu nak belajar sama. Nama

dia Juniati tapi dipanggil Juni aje lah! Dia

bengap. Sekejap nak tanya aku pasal tu dan ni.

Terkadang tu sengaja aku gesel tetek dia yang

agak besar kalau dibandingkan dengan gadis

yang seumur dengannya. Paras dia dikatakan

lebih cantik dari Yuni atau Yati. So agaknya aku

dah bosan dok layan pertanyaan dia, aku sengaja

masuk kan batang pensil ke celah longkang dia.

“Eh apa ni?” tanya Juni. “Tak de ape saj nak

tengok berapa besar U punya dengan Yuni dan

Yati..” jawab aku berseloroh. “Ya lah mari kita

tengok siapa punya yang besar!” celah Yuni. “OK

aku setuju” sokong Yati” “Tak nak lah! Malu lah

ada Abang!” jawab Yuni. “Apa nak malu kita

orang dah biasa tengok masing telanjang!” kataku

lagi. Dengan tak cakap banyak, Yuni dan Yati pun

memaksa bukak baju Juni dengan diperhatikan

olehku. “Eh tak nak! Tak nak! Apasal ni korang?”

ronta Juni. “He he he padan muka kau tadi suruh

buka elok-elok tak mau kan dah kena paksa”

Yuni bersenda. Akhirnya terdedah juga badan

Juni di hadapanku. Dia memakai coli putih brand

Bee Dees menampakkan teteknya yang keras.

Lalu aku sengaja menyelak skirt uniform Juni.

“Ha pakai seluar dalam pun Bee Dees lah!” Juni

ni anak orang berada jadi pakaian dia boleh

dikatakan Branded. Benar sangkaan aku, dia

memakai baju dan seluar yang sepasang. “Eh

pakai branded, apasal nak tutup pulak tunjuk kan

lah, U mesti bangga dengan Branded stuff U!”

kataku lagi. Yuni dan Yati pun dah buka pakaian

masing-masing, hanya tinggal baju dan seluar

dalam mereka sahaja yang menantikan

perasmian dari aku. “Ia lah Juni buka lah skirt

kau Juni, kalau tak kita paksa lagi nak tak?” Yati

mengugut Juni. “OK OK OK aku buka, tapi untuk

apa korang buat ni?” Tanya Yuni dengan tersipu.

“Alah nanti tau lah kau..” jawab Yati. Wah rupa

rupa nya payudara Juni lebih besar kalau

dibandingkan payudara Yuni dan Yati. Kita orang

pun tengok lah cerita blue yang kita buat sendiri.

Untuk pengetahuan korang, kita ada rakamkan

adegan seks kita. Sebab Ayah Yuni ni juru video

jadi diam kita pakailah sendiri. “Eh tu korang ke

Yuni, Yati?” tanya Juni dengan terperanjat. “Siapa

lagi kalau tak kita, saja kita tape buat

kenangan..” jawab Yuni. “Ee, tak sangka korang

boleh buat benda cam ni, takulah” jawab Juni

lagi. Sebelum apa-apa aku pun merangkul leher

Juni dan menciumnya. Juni meronta tapi aku

terus jilat telinga, leher dan kelongkangnya. Juni

pun tak terdaya nak melawan lagi kerana

keenakan jilatanku. Uhh Juni mendesah,

“Sedapnya..” katanya halus. Yuni dan Yati mula

mendekati kami. Juni kita baringkan di sofa. Yati

dan Yuni memegang peha Juni kiri dan kanan.

Juni hanya dapat memejamkan matanya kerana

malu. Aku baring di atas badan Juni yang empok

tu. Dan teruskan jilatanku di seluruh badannya.

Aah.. Aku pun menyelak seluar dalam Juni dan

terlihat bulu halus Juni di dalamnya. Pukinya

mula basah dan aku mau ia tambah basah

dengan menjilatnya. Yuni merapatkan wajah

dekat aku seperti minta dijilat seketika. Aku dan

Yuni pun bermain lidah. Sementara Yati pula

secara diam bermain lidah dengan Juni. Yuni,

Yati dan aku pun secara bergilir menjilat puki

Juni. Dia dah tak tahan dengan kelakuan kami.

Sudah berapa kali dia cum tapi batangku masih

belum merasmikannya lagi. Kemudian aku pula

yang duduk di sofa, Yuni dan Yati menarik seluar

dalam aku ke paras lutut. Mereka bermain-main

dengan batangku yang sejak tadi belum dijamah.

Kusuruh Juni turun dan melihat apa yang mereka

sedang lakukan pada batang butuhku. Yuni

menjilat kepala butuhku Yati menjilat buah

pelirku. Kakiku diangkat tinggi supaya dapat

kulihatkan lubang buritku yang juga minta dijilat.

Juni terasa ghairah dengan adegan jilat menjilat

itu. Lalu mereka pun bergilir menjilatku. Aku pun

hayal dengan kenikmatan itu. Yuni dan Yati dah

tak sabar minta di’fuck’. Yati naik atas batangku

dengan memandang ke arah aku. Dengan

perlahan dia memasukkan batangku yang besar

ke dalam rimba nafsunya. “Uuh.. This is what I

want”, kata Yati. Juni dan Yeni duduk di antara

kanan dan kiriku sambil aku memicit dan

meramas buah dada mereka yang masih awal

ranum tu. Yati menghenjut seperti menunggang

kuda. Semakin pantas semakin kuat nafasnya

menghembus. “Aah I cum, I cum, I cum..”,

Henjutan Yati menjadi lemah lalu dia pun

menciumku menandakan dia dah ‘cum’. Giliran

Yuni pula dengan menghulurkan bontotnya ke

arahku. Yati menghulurkan batangku ke puki Yuni

yang masih ketat walaupun sudah berkali di

belasah olehku. Yuni menghulur dan menarik

bontotnya kemudian aku menghentakkan

batangku dengan kuatnya ke puki Yuni. “Aaww..”,

jerit Yuni yang sedap- sedap sakit itu. Dia pun

melajukan gerakannya. “Aahh.. oohh.. aahh yes

fuck me fuck me..”, Yuni dah bagaikan orang

hilang akal. Aku pun menghentakkan batangku

dengan sekuatnya ke puki Yuni. Aahh.. Yuni

berhenti seketika menandakan dia pun dah cum.

Kini giliran Juni pula untuk mengorbankan

daranya padaku. Yati dan Yuni menarik kaki kiri

dan kanan Juni dan menaikkanya supaya ia

terbuka luas. Juni hanya bisa diam, mungkin

ingin merasakan kenikmatan yang sudah dikecapi

oleh Yuni dan Yati. Dengan perlahan aku

menyorong batangku, pukinya dikuak oleh Yani

dan Yati yang suka bekerjasama dalam hal-hal

macam ni. Uuhh bila batangku mula memasuki

lobang Juni. Terasa betapa basahnya puki dia

dan terasa agak licin di dalam mungkin kerana

dah terlalu banyak air alornya mengalir.

Kumasukkan setengah batangku dan kutarik

semula kumasukkan lagi dan terus ke dalam

lubang puki Juni. Dia hanya memejamkan

matanya sambil mulutnya terbuka seperti

menjerit tanpa suara. Aku meramas ramas buah

dada Juni yang aku geramkan sejak tadi. Aku

hisap-hisap dan aku jilat teteknya. Dalam sesi

selama 45 minit itu akhirnya aku terasa air alor

Juni memancut di kepala butuhku, terasa

kehangatannya aku pun menarik keluar butuhku

dan mengarahkan ke muka Juni. Yati dan Yuni

mendekat kan wajah masing seperti menunggu

terpancutnya airmaniku yang lazat. Crrutt crutt

crutt air maniku terpancut dengan banyaknya di

muka dan di dada Juni. Yati dan Yuni menjilatnya

seperti kucing minum susu. Kami pun terbaring di

depan sofa berempat kali ini. Juni katakan dia

tidak menyesal apa yang dia buat hari ini. Dia

sebenarnya memang nak tahu benda ni cuma tak

de orang nak bagi. E N D

Originally posted 2016-06-17 06:00:24.